Tag Archives: ntms

Sudah bisa apa?

​Saya sepakat bahwa menikah bukan soal cepet-cepetan, tetapi soal kesiapan. Lelaki berusia 19 tahun yang sudah menyiapkan diri sejak menjadi siswa kelas 10 jauh lebih layak menikah dibanding orang berusia di atas ‘kepala tiga’ yang tak kunjung bersikap dewasa.
Maka bagaimana kesiapanmu?

Saya tidak ingin membahas ‘tukang kompor’ yang makin jahat tak solutif kepada para jomblo. Juga tidak ingin mempersoalkan rapuhnya para jomblo zaman ini yang dikit-dikit perasaannya terbawa. Baper katanya.

Agaknya menikah butuh kesiapan, baper saja tidak cukup, Mblo. Maka bagaimana kesiapanmu?

Ada teladan dari manusia paling mulia, Sang Baginda shallallahu ‘alaihi wasallam. Ketika ditanya tentang aktivitas Nabi di rumah, ibunda ‘Aisyah menjawab, “Beliau melayani keluarga, menjahit baju, mengesol sandal, memerah susu, mengerjakan keperluan sendiri, dan menambal timba. Begitu tiba waktu shalat, beliau shalat.”

Nah bro, keperluanmu sendiri sudah ‘under control’ belum? 

Barangkali hal itu bukan merupakan parameter utama kesiapan menikah. Jadikan sebagai bahan refleksi. Rasulullah dengan segala peran dan aktivitas saja masih bisa melakukan demikian. Kamu sesibuk apa? Mari diupayakan nantinya. Semoga berpahala ittiba’ pula.

Sedang bercermin.
Jogja, 25 Januari 2017

Advertisements

aib diri.

Alhamdulillah. Mari bersyukur jika sampai saat ini masih dihargai orang lain. Dihargai orang lain itu bukan karena kecerdasan, kekayaan, maupun kebaikan yang ada pada diri. Akan tetapi, itu merupakan kebaikan dari Allah subhanahu wa ta’ala. Allah masih berkenan menyembunyikan aib. Tidak bisa dibayangkan seberapa celakanya jika Allah tampakkan aib pada orang lain, takkan ada yang mau berteman, bahkan sekadar mendekati pun mungkin tak sudi.

#ntms

ditulis ulang pada 2 Mei 2016